Home > RELIGI > Habib Ahmad bin Hasan Al – Aththas

Habib Ahmad bin Hasan Al – Aththas

Nasab Habib Ahmad bin Hasan Al-Aththas

Habib Ahmad bin Hasan bin Abdullah bin Ali bin Abdullah bin Muhammad bin Muhsin bin Imam Husein bin Umar bin Abdurrahman bin Aqil bin Salim bin Abdullah bin Abdurrahman bin Abdullah bin Sayyidina Syekh Al-Imam Al-Qutb Abdurrahman As-segaf bin Syekh Muhammad Maula Ad-Dawilayh bin Syekh Ali Shohibud Dark bin Sayyidina Al-Imam Alwi Al-Ghuyur bin Sayyidina Al-Imam Al-Faqih Al-Muqaddam muhammad bin Sayyidina Ali bin Sayyidina Al-Imam Muhammad Shohib Marbat bin Sayyidina Al-Imam Kholi Qosam bin Sayyidina Alwi bin Sayyidina Al-Imam Muhammad Shohib As-Shouma’ah bin Sayyidina Al-Imam Alwi Shohib Saml bin Sayyidina Al-Imam Ubaidillah Shohibul Aradh bin Sayyidina Al-Imam Muhajir Ahmad bin Sayyidina Al-Imam Isa Ar-Rumi bin Sayyidina Al- Imam Muhammad An-Naqib bin Sayyidina Al-Imam Ali Al-Uraydhi bin Sayyidina Al-Imam Ja’far As-Shodiq bin Sayyidina Al-Imam Muhammad Al-Baqir bin Sayyidina Al-Imam Ali Zainal Abidin bin Sayyidina Al-Imam As-Syahid Syababul Jannah Sayyidina Al-Husein. Rodiyallahu ‘Anhum Ajma’in.

Beliau dilahirkan di Huraidhoh, Hadramaut pada hari selasa 19 Ramadhan 1257 H / 1837 M.
Ketika masih dalam umur penyusuan, beliau terkena penyakit mata yang ganas, hingga hilang penglihatannya. Ibu beliau merasa sedih lalu mendatangi Habib Sholeh bin Abdullah Al-Attas. Ibu beliau meletakkan bayi mungil itu di depan Habib Sholeh, lalu menangis sekuat-kuatnya.
“Apa yang dapat kami perbuat dengan anak yang buta ini ?” kata ibunya dengan suara sedih.
Habib Sholeh menggendong bayi itu, lalu memandangnya dengan tajam;

“Ia akan memperoleh kedudukan yang tinggi. Masyarakat akan berjalan di bawah naungan dan keberkahannya. Ia akan mencapai maqam kakeknya, Umar bin Abdurrahman Al-Atthas.”

Kata Habib Sholeh.. Mendengar itu, ibu beliau pun terhibur.
Sejak itu Habib Ahmad memperoleh perhatian khusus dari Habib Sholeh. Kadang bila melihat Habib Ahmad berjalan menghampirinya, Habib Sholeh berkata,

“Selamat datang pewaris Sir Umar bin Abdurrahman.”

Kemudian Habib Sholeh memboncengkan beliau di tunggangannya.
Pada kesempatan lain Habib Sholeh berkata kepada beliau;

“Kau mendapat madad khusus dari kakekmu Umar bin Abdurrahman.”

Penglihatan Batin

Meski kehilangan ke dua penglihatannya, habib Ahmad bin Hasan tampak seperti orang yang dapat melihat dengan baik. Allah SWT mengganti penglihatan lahiriahnya dengan penglihatan batin. Hal ini terbukti dalam beberapa peristiwa, baik ketika beliau kecil maupun setelah mencapai usia lanjut.

Menuntut ilmu

Sejak kecil beliau gemar menuntut ilmu. Ketika berusia 5 tahun , kakek beliau Abdullah mengajari beliau baca Al Qur’an sebelum menyerahkan pendidikan beliau kepada faraj bin Umar bin Sabbah, murid Habib Hadun bin Ali bin Hasan Al-Atthas.
Beliau juga belajar kepada Habib Sholeh bin Abdullah Al-Atthas. Beliau bercerita :
“Suatu hari, ketika usiaku 5 tahun, aku bermain-main dan berguling-guling di tanah. Kebetulan Habib Sholeh bin Abdullah Al-Atthas lewat didekatku. Beliau berkata, “bangun, pakai pakaianmu lalu tunaikan sholat jum’at.”
“tubuhku kotor” jawabku.
“tidak masalah, bangunlah, pakai pakaianmu dan kerjakanlah sholat jum’at”

Habib Ahmad memiliki daya hafal luar biasa. Beliau mampu menghafal dengan sekali dengar. Setiap kali ada ulama yang datang ke kotanya, Huraidhoh, beliau selalu memanfaatkan kesempatan itu untuk menimba ilmu dari mereka.

“Hatiku dipenuhi rasa pengagungan dan penghormatan kepada salaf yang tiba di kotaku. Ketika Al-Allamah Habib Muhammad bin Ali Assegaf datang, aku seakan-akan melihat seorang nabi.”

Guru-guru beliau

1. Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas
2. Habib Sholeh bin Abdullah Al-Atthas
3. Habib Ahmad bin Muhammad bin Alwi Al-Muhdhor
4. Habib Ahmad bin Abdullah bin Idrus Al-Bar
5. Habib Abdurrahman bin Ali bin Umar bin Segaf Assegaf
6. Habib Muhammad bin Ali bin Alwi bin Abdillah Assegaf
7. Habib Muhammad bin Ibrahim bin Idrus Bilfaqih
8. Habib Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Assegaf
9. Habib Fadhl bin Alwi bin Muhammad bin Sahl Maula Dawileh
10. Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan

1 s/d 7 : Guru beliau di Hadramaut; 8 s/d 10 : Guru beliau di Haramain.
Syeikh Fath beliau :
“ Habib Sholeh bin Abdullah Al-Atthas dan Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas.”

Buku-buku yang dibaca Habib Ahmad di hadapan Habib Sholeh bin Abdullah Al-Atthas :

1. Idhohu Asrori Ulumil Muqorrobin
2. Ar-Risalatul Qusyairiyyah, Asy-Syifa ( karya : Qodhi ‘Iyadh )
3. Muhktashor Al-Adzkar ( karya : Al-Allamah Syeikh Muhammad bin Umar Bahroq )

Semenjak berguru kepada Habib Sholeh, beliau tidak pernah meninggalkan majelisnya, baik saat habib Sholeh berada di kota ‘Amd maupun di luar kota, hingga Habib Sholeh meninggal dunia pada tahun 1279 H.

Buku-buku yang dibaca Habib Ahmad di hadapan Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas:

1. Al-Jami’ Ash-Shogir
2. Riyadhush Shibyan
3. Hadiyatush Shiddiq.

Habib Ahmad selalu menemani Habib Abu Bakar; bahkan beliau pernah ikut sampai ke Hijaz. Ketika Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas meninggal dunia pada malam selasa 17 Dzulqoidah 1281 H, beliau sedang berada di Haramain.

Habib Ahmad berkata :

“Aku pernah bertanya kepada Habib Abu Bakar tentang kasaf dan asror yang diperoleh seseorang, padahal ia tidak memiliki amal yang memadai.”

Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas menjawab :

“Sebab ia dekat dengan Shohibul Waqt. Tempat yang dekat dengan pancuran akan terkena percikan air.”

Keterangan Habib Ahmad ini menjelaskan keadaan dirinya.

Belajar di Makkah

Tahun 1274 H, ketika usianya menginjak 17 tahun, beliau melakukan perjalanan haji ke Makkah Al-Mukarromah. Kedatangan beliau ini disambut dengan senang hati oleh Al-‘Allamah Mufti Haramain, Sayyid Ahmad Zaini Dahlan.
Sayyid Ahmad Zaini Dahlan mendorong beliau untuk menuntut ilmu di Makkah, lalu menyerahkannya di bawah pendidikan seorang guru baca Al-Qur’an Syekh Ali bin Ibrahim As Samanudi yang terkenal menguasai 14 cara baca Al Qur’an dan dalam waktu singkat Allah SWt memberi Sayyid Habib Ahmad bin Hasan Fath.
Hubungan Habib Ahmad dengan guru beliau Sayyid Ahmad Zaini Dahlan sangat akrab. Keduanya sering tadarusan Al Qur’an dan berdiskusi tentang berbagai ilmu zhohir dan batin. Mereka berdua sering berdakwah dan membagi-bagikan barang-barang kebutuhan pokok di desa-desa di luar kota Makkah.

Kembali ke Hadramaut

Tahun 1279 H beliau kembali ke Hadramaut. Usia beliau saat itu 22 tahun. Meski telah kembali ke Hadramaut, hubungan beliau dengan Sayyid Ahmad Zaini Dahlan tidak pernah putus. Keduanya masuh sering berkirim surat sampai meninggalnya Sayyid Ahmad Zaini Dahlan pada tahun 1305 H. Selama di Huraidhoh, Habib Ahmad mengajar dan berdakwah; dan juga mengalami hambatan dan tantangan dalam dakwahnya.
Habib Ahmad berkata kepada Syekh Ahmad bin Abdullah bin Abu Bakar Al-Khotib Al-Anshory At-Tarimy :

“Sejak kembali dari Haramain hingga sekarang, telah 46 tahun aku memeggang maqam Al-Habib Al-Quthb Umar bin Abdurrahman Al-Atthas, membantu orang tua dan kakekku. Aku menggantikan mereka setelah Allah memanggil mereka. Jika ada bencana, penduduk kota berkumpul. Tapi, jika diselenggarakan majelis-majelis yang baik, ceramah-ceramah ilmiah dan segala sesuatu yang bermanfaat, mereka tidak segera menghadirinya. Semua ini karena mereka merasa cukup dengan apa yang mereka miliki.”

Perjalanan ke Mesir

Pada usia 51 tahun, beliau melakukan perjalanan ke Mesir, dengan ditemani oleh murid beliau Syekh Muhammad bin Awudh Ba Fadl, Sayyid Muhammad bin Utsman bin Yahya Ba Alawi dan pecinta beliau Abdullah bin Sholeh bin Ali Nahdi dan Ubaid Baflai’.
Habib Ahmad bin Hasan tiba di Mesir tahun 1308 H. Setibanya di Mesir, beliau diundang oleh dua orang terhormat keturunan Hadramaut; Umar bin Muhammad Ba Junaid dan saudaranya Abdullah. Beliau disambut dengan penuh penghormatan dan dalam pertemuan itu, beliau berjumpa dengan orang-orang Hadramaut dan Mesir.
Rektor Universitas Al-Azhar, Syeikhul Islam Muhammad Al-Inbabiy mendengar berita kedatangan Habib Ahmad. Ia lalu mengutus seseorang untuk menyampaikan keinginan untuk bertemu beliau. Habib Ahmad berkata :
“Dia adalah Syeikhul Islam, sebaiknya kita saja yang mendatanginya.”
Habib Ahmad lalu berkunjung ke rumah Syeikhul Islam Muhammad Al-Inbabiy di Kairo. Kedatangan Habib Ahmad disambut dengan hangat dan penuh penghormatan.
Dalam kesempatan lain, Syeikhul Islam mengundang beliau dalam jamuan yang lebih besar dan dihadiri oleh tokoh-tokoh ulama antara lain :

• Al-‘Allamah Syeikh Ismail Al-Hamidiy
• Syeikh Ruwaq Ash-Sho’a Yidah
• Al-‘Allamah Syeikh Musthofa Izz
• Qodhi Baqlim Ash-Shoid
• Al-‘Allamah Syeikh Al-Buhairi
• Al-‘Allamah Syeikh Al-Al-Asymuniy

Selama di Mesir, beliau sempat berziarah ke makam Imam Syafi’i dan berdo’a agar kitab Al-Um dapat dicetak. Allah SWT pun mengabulkan do’a beliau; kitab Al-Um karya Imam Syafi’i akhirnya dicetak oleh Al’Allamah Al-Faqih Sayyid Ahmad Al-Husainiy Bik As-Syafi’i.

Pertemuan dengan Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi

Pada usia 64 tahun, tepatnya tahun 1321 H, Habib Ahmad bin Hasan melakukan perjalanan ke kota Tarim. Dalam perjalanan itu, beliau singgah ke kota Seiwun dan bertemu dengan Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi di Anisah, Seiwun. Saat itu, di waktu Maghrib dan ‘Isya, di kebun Sayyidina Al-Imam Ali bin Muhammad Al-Habsyi tengah berlangsung pertemuan. Diantara ucapan Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi adalah :

“Manfaatkan kesempatan ini, pandanglah wajah rupawan ini, sebab peristiwa ini tidak terjadi setiap hari. Ini merupakan hadiah yang diberikan Allah SWT kepada kita. Tamu kita ini adalah Habib Ahmad bin Hasan. Ambillah manfaat darinya. Beliau telah bertemu dengan para Imam Zhohir ( dikenal ) maupun Khumul ( tidak dikenal ). Mereka memperhatikannya dan beliau juga memperoleh perhatian yang sempurna dari Nabi Muhammad SAW.”

Habib Ali berkata kepada Habib Ahmad:
“Bukankah demikian?”
Dengan merendah Habib Ahmad berkata :
“Semoga Allah SWT melimpahkan sholawat dan salam kepada Nabi SAW”
Habib Ali lalu meminta beliau untuk memberikan ijazah kepada hadirin,
“Berilah kami madad dan pandanglah kami, kami semua meminta darimu.”
Habib Ali lalu berkata kepada hadiri :
“Bolehkah Aku berbicara mewakili kalian?”
Mereka semua setuju.
“Apakah kalian menginginkan madad dari Habib Ahmad?”
Tanya Habib Ali. Mereka semua dengan serempak menjawab’ “Ya”
Habib Ahmad menolak memberikan Ijazah,
“Aku datang untuk mengambil madad dari kalian.”
Namun akhirnya beliau mengalah,

“Aku ijazahkan kepada kalian ijazah umum tentang ilmu, amal, asror, dan akhlaq sebagaimana ahli aku diberi ijazah oleh Ahli Zhohir dan bathin dalam keadaan jaga mauun mimpi. Aku juga izinkan kalian memberi ijazah kepada siapa pun yang kalian kehendaki.”

Habib Ali lalu meminta beliau untuk membacakan Talqin dzikir kepada hadirin. Beliau men-Talqin-kan mereka kalimat Laa Ilaaha illallah sebanyak tiga kali. Habib Ahmad juga memberikan ijazah khusus untuk membaca kalimat Laa ilaaha illallah.

Perjalanan ke Makkah

Pada usia 68 tahun, Habib Ahmad bin Hasan melakukan perjalanan ke Haramain. Perjalanan ini beliau lakukan untuk menunaikan ibadah haji dan ziarah ke makam Nabi.
Saat tiba di Jeddah, beliau disambut oleh Sayyid Ali bin Abdullah bin Thalib Al-Atthas dan Syeikh Muhammad bin Abdullah Ba’syin yang bermukim di Jeddah. Lalu beliau melanjutkan pergi ke Makkah dan disambut oleh Habib Husein bin Muhammad Al-Habsyi dan anak-anaknya : Muhammad, Ahmad, Muhsin.
Di Makkah, beliau berziarah ke Ma.la bersama rombongan cukup besar. Pertama-tama beliau memasuki Kubah Sayyidah Khodijah Ra. Disana beliau membaca yasin, ayat Qur’an lainnya, lalu menutupnya dengan do’a dan Fatihah.
Dari sana beliau menuju menuju Kubah Sayyidah Aminah, lalu berziarah ke makam Sayyid Muhammad bin Alwi Assegaf ( guru Habib Abdullah Al-Haddad), kemudian ke makam Sayyidina Abdurrahman bib Abu Bakar Ash-Shiddiq, Asma’ binti Abu Bakar, Sayyidina Abdullah binZubair, Syeikh Ibnu Hajar, Syeikh Muhammad bin Sholeh, Syeikh Umar bin Abdur Rasul Al-‘Aththor dan makam-makam di sekitarnya. Setelah itu beliau berziarah ke makam sadah alawiyin.
Setelah berziarah, beliau menunaikan sholat jum’at di Masjidil Haram. Sore harinya beliau berkunjung ke rumah Al-Habsyi. Pada kesempatan itu, Syeikh Muhammad Said berkata :

“Aku meminta ijazah Ratib Habib Umar bin Abdurrahman Al-Atthas dari Habib Abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas. Beliau lalu memerintahkan salah seorang sadah untuk memberiku ijazah.”

Habib Ahmad berkata :

“Aku memberi kau ijazah ratib itu langsung dari Habib Umar Al-Atthas tanpa perantara”.
“Berilah juga para hadirin” pintanya.
“Aku akan beri mereka juga”

Habib Ahmad berkata :

“Dahulu aku dan Sayyid Umar Syatho membaca Laa ilaaha Illalloh sebanyak 1000 X, setelah itu kami merasa tidak takut pada segala sesuatu yang akan terjadi. Dahulu Habib Salim bin Umar bin Abdullah bin Umar Al-Atthas yang tinggal di Syihr, jika telah membaca Laa ilaaha Illalloh 1000X, mereka lalu menutup pintu kamarnya, karena ia baru sadar setelah waktu yang cukup lama”
“Awal mula aku berguru kepada Sayyid Ahmad Dahlan, ia berkata : “tinggalkanlah semua wiridmu, gunakan waktumu untuk menuntut ilmu”
Karena hendak mentaatinya, maka kutinggalkan semua wiridku, kecuali ratib. Namun beliau berkata,”tinggalkan pula ratibmu”. Aku pun lalu meninggalkannya. Habib Husein bin Umar Al-Atthas datang menemuiku dalam mimpi, memerintahkanku untuk membaca kembali ratib itu. Karena aku belum juga membacanya, Habib Umar bin Abdurrahman Al-Atthas dating menemuiku dalam mimpi; sekali, dua kali dan pada kali ketiga beliau tampak marah. Aku lalu membacanya kembali. Habib Umar kemudian memberiku ijazah.”.

Kegiatan Ibadah Habib Ahmad

Pada bidayahnya ( awal suluk ), beliau banyak bermujahadah dalam beribadah. Beliau memiliki banyak wirid tapi dapat menyelesaikannya dalam waktu singkat. Beliau hafal Al-Qur’an dengan baik.
Habib Ahmad berkata :

“Di antara wiridku setiap hari adalah membaca Al-Qur’an 15 juz pada sholat Dhuha dan membaca Laa ilaaha illalloh sebelum makan siang sebanyak 25.000 kali.”

Beliau hanya makan sedikit nasi atau roti. Jarang makan daging. Namun demikian tubuhnya sehat dan selalu bersemangat dalam beribadah. Habib Ali bin Muhammad Al-Habsyi berkata tentang beliau :

“Sesungguhnya makanannya adalah Al-Qur’an.”
Beliau sering mimpi bertemu Rasulullah SAW. Bahkan pernah dalam satu malam beliau memimpikan Nabi SAW sebanyak 7 kali. Ini merupakan kedudukan yang agung dan tinggi.

Kesungguhan dalam berkarya

Habib Ahmad suka mengerjakan segala sesuatu dengan sempurna, walaupun dalam urusan duniawi. Beliau berkata :

“Barang siapa mengerjakan segala sesuatu dengan sempurna, maka Allah SWT akan menyempurnakan urusannya. Dan barang siapa mengerjakan segala sesuatu sembarangan, maka Allah SWT pun akan mengabaikan urusannya.”

Rasulullah bersabda :

“Sesungguhnya jika ada seorang hamba mengerjakan sebuah amal, Allah SWT senang jika ia mengerjakan secara sempurna”( HR.Abu Ya’la)

Wafatnya Habib Ahmad

Senin tengah malam 6 Rajab 1334 H/1914 M, dalam usia 77 tahun; seperti biasa beliau bangun mengerjakan sholat malam, membaca Al-Qur’an, berzikir dan minum kopi. Setelah masuk waktu subuh, beliau memperbaharui wudhunya untuk menunaikan sholat subuh. Pada saat itulah ruh beliau yang suci kembali kepada penciptanya. Jenazah beliau kemudian dimakamkan dalam kubah Habib Umar bin Abdurrahman Al-Atthas. Makam beliau diberi tabut. Pada hari kedelapan wafat beliau, diadakan khataman di makam beliau. Sepanjang sejarah kota Huraidhoh, itulah pertemuan yang banyak dihadiri manusia.

Makam Habib Ahmad bin Hasan Al-Atthas

Kedudukan Beliau di Mata Ulama

Habib Ahmad bin Muhammad Al-Muhdor seringkali berkata :

“Wahai keluarga Al-Atthas, jika mau aku akan memberi kalian 100 orang yang dapat melihat sebagai ganti satu orang yang kehilangan penglihatan”

Habib Alwi bin Muhammad Al-Haddad berkata :

“Andai Sadah Alawiyin tidak menghasilkan seseorang kecuali Habib Ahmad bin Hasan, maka itupun sudah cukup untuk kebanggaan mereka.”

Murid-murid Habib Ahmad bin Hasan Al-Aththas.

1. Habib Ali bin Abdurrahman Al-Habsyi ( Kwitang ).
2. Habib Syekh bin Salim Al-Aththas ( Sukabumi ).
3. Habib Abu Bakar bin Muhammad Assegaf ( Gresik ).
4. Habib Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih ( Malang )
5. dll.

Wasiat dan Nasihat Habib Ahmad bin Hasan Al-Atthas

Habib Ahmad bin Hasan Al-Atthas (kepada salah seorang muridnya):

“Insya Allah ucapanku yang kau tulis dan kumpulkan akan memberikan manfaat yang besar. Dan usahamu ini lebih bermanfaat dan langgeng daripada mencatat karomah-karomah yang terjadi. Karomah yang berlangsung hanya saat itu saja dan akan dilupakan dengan berjalannya waktu. Namun, manfaat ucapanku ini Insya Allah Ta’ala akan abadi. Orang yang menghargai ucapanku belum datang, mereka adalah orang-orang masa depan.”

Habib Ali bin Hasan Al-Atthas (Penulis buku Al-Qirthos fi Manaqibil ‘Atthas):

“Di antara hal yang mendorongku untuk menulis buku ini (Al-Qirthos fi Manaqibil ‘Atthas) adalah apa yang disebutkan pengarang kitab A’malut Tarikh : Barang siapa menulis seorang wali Allah SWT maka kelak di hari kiamat ia akan bersamanya. Dan barang siapa membaca nama seorang wali Allah SWT dalam kitab Tarikh dengan rasa cinta, maka ia seakan-akan menziarahinya. Dan barang siapa menziarahi wali Allah SWT, maka semua dosanya akan diampuni Allah SWT, selama ia tidak mengganggu seorang muslim pun dalam perjalanannya.”

Habib Ahmad bin Hasan Al-Atthas berkata :

• “Sesungguhnya terlalu memfasih-fasihkan bacaan adalah bid’ah. Andaikata salaf membaca Al-Qur’an seperti mereka yang suka memfasih-fasihkan bacaannya, tentu mereka tidak dapat menghatamkan Al-Qur’an dalam semalam.”

“Imam Ghazali juga pernah berkata bahwa hudhur dan khusyu’ dalam membaca Al-Qur’an tidak mungkin dapat dirasakan oleh orang yang membaca Al-Qur’an dengan terlalu memfasihkan huruf dan memberi tekanan berlebihan pada tasyhid-tasyhidnya. Andaikata kalian curahkan seluruh konsentrasi kalian untuk merenungkan makna rahmat, pujian, rububiyyah, kekuasaan Allah SWT ( al-Malik) penghambaan, permohonan, permohonan hidayah, shirotol mustaqim yang ada dalam Fatihah, maka itu lebih baik.”

• “Jika kau membaca ayat sajdah dan pada saat itu kau berada di tempat yang tidak layak untuk sujud; maka bayangkanlah seakan-akan dirimu berada di tempat yang mulia, seperti Masjidil Haram atau Masjid-masjid lainnya. Setelah itu sujudlah dengan hatimu. Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam bukunya yang berjudul Al-Ghunyah mengatakan :”Jika kau berdiri mengerjakan sholat, maka bayangkanlah seakan-akan kau sedang menghadap Ka’bah dan saksikanlah Ka’bah itu dengan hatimu. Niscaya kau akan meningkat ke maqom yang lain,”

• “Setiap zaman ada 124.000 wali dan setiap wali mewarisi hal dari Nabi SAW. Di antara mereka ada yang tahu dirinya wali, tapi ada juga yang tidak tahu.”

• “Amal dan niat saleh akan menyebabkan timbulnya kewibawaan pada diri seseorang. Ia akan tampak beda dengan orang lain, ucapannya didengar dan bermanfaat. Sebaliknya, amal dan niat buruk akan menyebabkan pelakunya diselimuti kegelapan”

• “Manusia punya dua sayap yang dapat ia gunakan untuk terbabg ke tempat yang mulia, yaitu Niat dan Himmah ( semangat, tekad ). Sedangkan penghuni zaman ini berpijak pada salah satu diantara keduanya. Ada yang memiliki niat, tapi tidak memiliki himmah. Ada yang himmahnya besar, tapi belum memiliki niat. Jika seseorang punya niat, kemudian memperoleh himmah, maka Allah swt akan memperhatikannya dan akan menyampaikannya pada tujuan. Niat itu sebelum himmah dan himmah sebelum amal.”

• Imam Junaid rhm berkata :”barang siapa membuka bagi dirinya satu pintu niat baik, maka Allah swt membukakan baginya 70 pintu taufiq. Dan barang siapa membukakan untuk dirinya satu pintu niat buruk, maka Allah swt membukakan untuknya 70 pintu khidzlan ( dorongan untuk bermaksiat ).”

• Thoriqoh salaf Alawiyin adalah zhohirnya Ghazaliah dan bathinnya Syazaliah. Jika seseorang berkonsentrasi pada amal, maka ia akan mengerjakan amal tanpa ruh. Namun, jika ia meninggalkan amal dan banyak berharap kepada Allah swt, ia akan miskin amal saleh.

• Ikutilah salaf! Barang siapa ingin beribadah kepada Allah swt, hendaknya bertanya bagaimana cara salaf beribadah. Barang siapa ingin mengajar atau belajar, memberi manfaat atau mengambil manfaat, maka hendaknya ia bertanya bagaimana cara salaf melakukan semua itu, dan tidak mengikuti jalan pikirannya sendiri.

• Di dunia ini aku tidak pernah iri kepada seorang wali, raja atau lainnya; aku hanya iri kepada orang yang mengikuti salaf dan meneladani Nabi saw. Kebaikan terletak dalam mengikuti salaf saleh, mempelajari buku-buku mereka, dan meneladani ibadah, adab, akhlaq dan perilaku mereka. Orang yang mengikuti salaf tidak akan salah dan lelah.

• Kerjakanlah shalat karena Allah swt memerintahkannya. Jadikanlah makna segala sesuatu sebagai tujuanmu. Jangan jadikan cara pengucapan huruf ( makhraj )dan sejenisnya sebagai pusat perhatianmu dalam sholat. Tapi amati dan renungkan ( tadabbur ) makna ayat yang kau baca. Apa yang menghalangimu untuk merenungkan makna basmalah, arti rahmat ayat pertama dan makna syukur. Renungkan tentang Pemberi nikmat dan Pemelihara alam, makna rahmat di ayat ke tiga, makna raja dan penguasa, makna ibadah, pertolongan, hidayah, shirotol mustaqim dan orang-orang yang berjalan diatasnya, yaitu orang-orang yang telah diberi nikmat oleh Allah swt. Renungkan tentang orang-orang yang berpaling, yakni orang-orang yang dimurkai Allah swt.

• “Musibah pertama yang menimpa masyarakat adalah peremehan mereka terhadap usaha menghafal Al-Qur’an. Musibah kedua adalah berpalingnya mereka dari buku-buku salaf.”

• Ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang tidak akan meninggalkanmu di dunia maupun di akhirat. Ilmu adalah Alat. Meskipun ilmu itu baik, tapi hanyalah alat, bukan tujuan. Ilmu digunakan hanya untuk mencapai tujuan. Ilmu harus diiringi adab, akhlaq danniat-niat saleh. Ilmu demikian inilah yang dapat mengantarkan seseorang kepada maqam-maqam yang tinggi.

• Pelajarilah ilmu, tanamkan dalam hati niat untuk mengamalkannya, maka Allah swt akan mengembalikan semua yang hilang dari kalian.

• Jika kau membaca sesuatu dan tidak dapat memahaminya, atau hatimu tidak hadir sewaktu membacanya, maka ulangila lagi di waktu yang lain. Sebab setiap waktu memilki rahasia yang berbeda.

• Barang siapa mendahulukan ikhlas sebelum amal, maka ia tidak akanbisa beramal. Tapi hendaknya ia beramal, kemudian menuntut dirinya untuk ikhlas. Seseorang tidak seharusnya menuntut kesempurnaan, baik dari dirinya sendiri maupun orang lain. Sebab jika ia menuntut kesempurnaan dari dirinya, ia tidak akan beramal. jika ia menuntut kesempurnaan dari orang lain, ia tidak akan memandang mulia seorang pun, ia bahkan akan memandang rendah semua orang.

• Setiap kebajikan terasa berat bagi “NAFS”. Tapi jika dipaksakan, ia akan terbiasa dan dapat mengerjakannya dengan mudah. Sebagian orang jika melihat “NAFS”nya benci pada perbuatan baik, ia mengikuti “NAFS”nya dan cenderung kepadanya. Ia selalu berbuat demikian, hingga tidak mampu lagi berbuat baik. Akhirnya, hatinya menjadi keras. Sebenarnya jika hati mau menghadap Allah swt, Allah swt akan menghadap kepadanya. Jika berpaling, Allah swt pun akan berpaling darinya. Sifat “NAFS” adalah suka menentang dan mudah bosan. Jika kau membiasakannya dengan kebaikan, ia akan menjadi baik; tapi jika kau membiasakannya dengan keburukan, ia akan menjadi buruk.

• Manusia hendaknya menyibukkan “NAFS”nya dengan amal-amal yang bermanfaat baginya. “NAFS” akan terbiasa dengan apa yang dibiasakan kepadanya. Orang yang terbiasa banyak bicara, menghadiri majelis yang penuh kelalaian dan permainan, maka hatinya merasa berat untuk membaca Al-Qur’an.

• Hati yang bersih siap menerima karunia-karunia Allah swt. Sedang hati yang kotor tidak dapat menampung karunia Allah swt.

• Hati manusia seperti Baitul Ma’mur. Setiap hari ada 70.000 malaikat yang thawaf mengelilinginya hingga hari kiamat. Dalam 24 jam hati 70.000 bisikan dan setiap bisikan dipegang oleh seorang malaikat.

• Orang yang berharta, hendaknya banyak berderma dan bersedekah di jalan Allah swt. Yang berilmu, hendaknya mencurahkan semua tenaganya untuk mengajar. Yang mempunyai kedudukan, hendaknya berusaha mendamaikan orang-orang yang dizalimi. Yang berdagang dan menekuni pekerjaan lainnya, hendaknya jujur kepada kaum muslimin dan melakukan pekerjaannya dengan sempurna.

“Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezekinya hendaknya memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah swt kepadanya. Allah swt tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan (sekedar) apa yang Allah swt berikan kepadanya. Allah swt kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan.(QS Ath-Thalaq, 65:7).

• Di dunia ini manusia harus memiliki empat sifat :

1. Sabar terhadap yang dibenci dan disukai.
2. Melayani dengan baik dan memuaskan hati(jabr) orang yang baik maupun jahat.
3. Memiliki akal yang dapat membedakan segala sesuatu.
4. Memilki niat saleh dalam semua hal agar tercapai keinginannya.

• Jika seseorang ingin memperoleh rasa takut kepada Allah swt, maka hendaknya ia melihat orang yang memilki rasa takut. Jika ingin khusyu’ maka hendaknya ia melihat orang yang khusyu’. Manusia adalah magnet untuk dirinya dan orang lain. Manusia biasanya mencuri watak orang yang dilihatnya.

• Hanya prasangka baik kepada Allah swt dan hamba-hambanyalah yang dapat membuka pintu-pintu kebajikan.

“Dua hal yang tidak ada sebuah kebaikan pun yang dapat mengungguli keduanya, yaitu prasangka baik kepada Allah swt dan prasangka baik kepada makhluk Allah swt. Dan dua hal yang tidak ada sebuah keburukan yang dapat mengunggulinya, yaitu prasangka buruk kepada Allah swt dan prasangka buruk kepada makhluk Allah swt.” (Al-Hadits)

• Setiap orang memiliki 360 urat. Ada urat yang akan mendorongnya untuk berbuat kebaikan, dan ada yang akan menggerakkannya untuk berbuat kejahatan. Jika melihat orang saleh, urat-urat kebaikan akan menggerakkannya untuk berbuat baik. Jika melihat orang durhaka, maka urat-urat keburukannya akan menggerakkannya untuk berbuat jahat.

• Orang yang mudah iri, menyangka bahwa semua orang iri; orang yang suka bermaksiat menyangka bahwa semua orang suka bermaksiat; dan orang yang saleh menyangka semua orang gemar berbuat kebaikan.

• Jika kau memandang seorang yang saleh dan istiqomah, khusyu’ dan wara’, lalu kau bandingkan akhlaqmu dengan akhlaqnya. Amalmu dengan amalnya, keadaanmu dengan keadaannya; maka kau akan mengetahui aib dan kekuranganmu. Setelah itu akan mudah bagimu untuk memperbaiki ucapan dan perbuatanmu yang salah, lahir maupun batin. Itulah sebabnya kita dianjurkan untuk bergaul dengan orang-orang yang saleh dan mulia, serta dilarang bergaul dengan selain mereka. Sebab watak seseorang akan mencuri watak orang lain. Jika tidak kau temukan teman duduk yang saleh, pelajarilah buku, sifat, riwayat hidup dan semua prilaku kaum sholihin.

• Ada dua orang yang tidak boleh kau pegang pendapatnya, yaitu orang yang selalu mengikuti kata hatinya dan orang yang tidak melaksanakan pendapatnya sendiri.

• Jangan berselisih dengan anakmu dan jangan pula bersikap keras kepadanya. Ajak dan perintahkan untuk berbuat kebaikan. Jika ia tidak patuh, jauhilah dia dengan santun dan penuh perhatian.

• Habib abu Bakar bin Abdullah Al-Atthas dahulu melarang seseorang bergaul dengan Ahli bid’ah, orang-orang yang aqidahnya menyimpang dan orang-orang yang merendahkan kaum sholihin, Para Wali dan Ulama. Jika melewati tempat yang ada orang-orang yang memiliki salah satu sifat di atas, beliau menutupi kepalanya dan berjalan dengan cepat.

• Sholatlah di belakang orang yang mengucapkan Laa ilaaha illalloh, dan sholatkanlah orang yang mengucapkan Laa ilaaha illalloh. ( Hadits )

• Orang –orang di Zaman akhir ini lebih mengutamakan harta mereka dibanding diri mereka sendiri. Mereka kikir dan tidak memperdulikan apa yang menimpa mereka. Mereka abaikan Hak Allah swt, Allah swt pun lalu menundukkan mereka di bawah kekuasaan orang yang tidak mengasihi mereka. Adapun orang-orang terdahulu, mereka menjadikan harta mereka sebagai perisai dan pelindung dari segala bencana.

• Jika seseorang senantiasa taat, maka Allah swt akan memberinya rejeki. Allah swt tidak akan membiarkannya begitu saja tanpa harta.Allah swt telah memberi kalian rejeki, tapi kalian menghambur-hamburkan rejeki itu bukan pada tempatnya. Tunaikanlah kewajiban zakat, janganlah kalian kurangi.

• Segala kesedihan yang dapat hilang dengan uang, bukanlah kesedihan.

• Jika dalam hatimu terlintas bisikan buruk atau ajakan untuk bermaksiat, angkatlah kepalamu ke langit lalu ucapkan :”Allah….. dengan satu nafas. Perbuatan ini akan membakar dan menghapus dengan seketika bisikan-bisikan buruk dalam hati. Hikmah dari menengadahkan kepala ke langit adalah karena setan tidak dapat mendatangi manusia dari atas kepalanya. Allah Ta’ala berfirman : “Kemudian Saya (iblis) akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka.(QS Al-A’raf, 7:17). Allah swt tidak mengatakan bahwa iblis akan mendatangi mereka dari atas.

• Habib Ahmad bin hasan Al-Atthas selalu membaca surat Al-Waqiah di waktu Ashar. Beliau berkata :”Sayyidil Wujud (Nabi Muhammad saw) lah yang memerintahkanku untuk membacanya di waktu Ashar.”

(Dikutip dari buku “Sekilas tentang Habib Ahmad bin Hasan Al-Atthas; Novel Muhammad Al-Aydrus)

sumber : http://wasiatnasehat.blogspot.co.id

Categories: RELIGI
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: